LPS Minta Bank Edukasi Nasabah - Tingkatkan Kepercayaan Terhadap Bank

NERACA

Jakarta - Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) mengimbau perbankan melakukan edukasi kepada nasabah terkait adanya fasilitas penjaminan simpanan untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat. "Setiap simpanan nasabah di bank dijamin hingga Rp2 milliar sehingga nasabah tidak perlu mengkhawatirkan mengenai keamanan simpanannya apabila bank yang bersangkutan ditutup dan izinnya dicabut," kata Kepala Divisi Kehumasan LPS Nur Budiantoro, seperti dikutip Antara, kemarin.

Selain memberikan edukasi, katanya, bank harus menginformasikan pada nasabah mengenai ketentuan simpanan yang dijamin agar layak dibayar. Menurut dia, ada tiga syarat yang menjadi ketentuan utama, yaitu tercatat pada pembukuan bank, tingkat bunga tidak melebihi bunga penjaminan LPS, dan tidak ikut merugikan bank, misalnya punya kredit macet.

Ia mengatakan saat ini bunga penjaminan di LPS untuk bank umum yang berlaku, yaitu 5,75 persen, sedangkan untuk BPR mencapai 8,25 persen. Jika besaran bunga melebihi ketentuan tersebut, dikatakannya, simpanan nasabah tidak akan dijamin LPS. Pada kesempatan yang sama, Direktur Group Analisis Metode Resolusi Bank LPS Hermawan Setyo Wibowo mengatakan beberapa jenis simpanan yang dijamin oleh LPS di antaranya giro, deposito, sertifikat deposit, dan tabungan.

Menurut dia, saat ini jumlah bank yang sudah ikut dalam program penjaminan mencapai 1.894 bank baik itu perbankan maupun BPR. "Kalau untuk total simpanan yang dijamin LPS mencapai Rp 2.942,2 triliun dari 255,1 juta rekening," katanya. Kepala Kantor Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Surakarta Laksono Dwionggo mengapresiasi langkah sosialisasi yang dilakukan oleh LPS. Ia berharap lembaga keuangan baik itu perbankan maupun BPR dapat memanfaatkan sosialisasi tersebut dengan baik, khususnya untuk meningkatkan literasi dan kepatuhan terhadap regulasi.

Disamping itu juga, LPS juga menyampaikan laporan kinerjanya sejak 2005 hingga akhir Januari 2018, LPS telah membayar klaim nasabah dari bank yang bermasalah. “Totalnya ada Rp997,56 miliar dari 85 bank yang dicabut izinnya," kata Hermawan. Menurut dia, totalnya sebanyak 176.487 rekening yang terdapat di 85 bank tersebut, sedangkan nilai simpanannya mencapai Rp1.552,02 miliar. Menurut dia, dari nilai simpanan tersebut Rp1.237,58 miliar di antaranya dinyatakan layak bayar. Nilai simpanan ini dari 162.304 rekening. Meski demikian, setelah memperhitungkan nilai maksimum penjaminan LPS, dari total nilai simpanan yang layak bayar ini LPS hanya membayarkan Rp998,56 miliar. "Sisanya tidak dibayar oleh LPS karena besaran bunga di atas ketentuan LPS rate sehingga menjadi penyebab bank menjadi tidak sehat," katanya.

Saat ini, kata dia, bunga penjaminan di LPS untuk bank umum yang berlaku 5,75 persen, sedangkan untuk BPR 8,25 persen. "Jika besaran bunga melebihi ketentuan tersebut, simpanan nasabah tidak akan dijamin oleh LPS," katanya. Sementara itu, dari 85 bank yang dilikuidasi tersebut hingga saat ini baru 67 bank yang likuidasinya sudah selesai. Sisanya, dua di antaranya ada di wilayah Jawa Tengah dan DIY masih dalam penyelesaian.

BERITA TERKAIT

Pemkot Bandung Minta Masyarakat Tidak "Panic Buying"

Pemkot Bandung Minta Masyarakat Tidak "Panic Buying" NERACA Bandung - Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung meminta masyarakat untuk tidak "Panic Buying"…

Subsidi Bisa Tingkatkan Penerimaan Pajak

Subsidi Bisa Tingkatkan Penerimaan Pajak NERACA Jakarta - Pengamat ekonomi energi dari Asosiasi Ekonomi Politik Indonesia (AEPI) Kusfiardi, menilai, subsidi…

Pemkot Palembang Tingkatkan Promosi Potensi Daerah

Pemkot Palembang Tingkatkan Promosi Potensi Daerah NERACA Palembang - Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang, Sumatera Selatan berupaya meningkatkan kegiatan promosi potensi…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Perry Warjiyo Resmi Jabat Gubernur Bank Indonesia

      NERACA   Jakarta - Perry Warjiyo secara resmi menjadi Gubernur Bank Indonesia periode 2018-2023 menggantikan mantan pemimpinnya,…

OCBC NISP Gandeng IKPI - Sediakan Layanan Konsultasi Pajak

  NERACA   Jakarta - Bank OCBC NISP menyediakan layanan konsultasi pajak dan kemudahan pembukuan usaha untuk menunjang kelancaran bisnis…

3.000 Ponpes Akan Punya Rekening Bank Banten

      NERACA   Banten - PT Bank Pembangunan Daerah Banten Tbk (PT Bank Banten) terus mendukung program Pemerintah…