Analis: Momentum Tepat Rilis Obligasi - Peringkat Utang Indonesia Naik

NERACA

Jakarta - Analis pasar modal menilai bahwa sentimen dari kenaikan peringkat utang Indonesia oleh lembaga pemeringkat Moody’s Investor Service (Moody’s) dapat dijadikan momentum bagi perusahaan menerbitkan surat utang atau obligasi.”Kenaikan peringkat utang Indonesia dapat dijadikan momentum bagi korporasi untuk meraih dana di pasar modal melalui penerbitan obligasi," kata analis Binaartha Sekuritas, M Nafan Aji di Jakarta, Rabu (18/4).

Menurut dia, dengan naiknya peringkat utang itu, maka premi risiko akan turun sehingga perusahaan nasional bisa menebitkan surat utang dengan kupon yang lebih rendah dari sebelumnya.”Biaya dana penerbitan obligasi menjadi relatif rendah, sehingga penerbitan dapat menjadi opsi dalam meraih dana di pasar modal," ujarnya.

Di sisi lain, lanjut dia, kenaikan peringkat juga dapat memicu aliran dana investor asing masuk ke pasar keuangan dalam negeri lebih banyak sehingga terbuka penyerapan terhadap obligasi menjadi lebih baik. Sebagai informasi, pada 13 April 2018, lembaga pemeringkat Moody’s Investor Service (Moody”s) meningkatkan Sovereign Credit Rating (SCR) Republik Indonesia dari Baa3/Outlook Positif menjadi Baa2/Outlook Stabil.

Kendati demikian, M Nafan Aji mengatakan bahwa beberapa risiko, terutama dari eskternal harus tetap diwaspadai bagi investor untuk menempatkan dananya dalam obligasi. Sentimen kenaikan suku bunga The Fed dapat mempengaruhi pasar obigasi di dalam negeri. Sementara itu, Vice President Research Artha Sekuritas, Frederik Rasali menambahkan, proses penerbitan obligasi yang relatif membutuhkan waktu lebih lama dibandingkan perbankan dapat menjadi salah satu faktor yang menahan perusahaan untuk meraih pendanaan melalui obligasi.”Diharapkan, proses penerbitan obligasi dapat lebih sederhana dan cepat," tuturnya.

Selain itu, lanjut dia, perusahaan dengan peringkat layak investasi juga relatif masih terbatas sehingga investor juga cukup selektif untuk menempatkan dananya ke dalam obligasi korporasi.

BERITA TERKAIT

Habibie, Anwar Ibrahim, dan Momentum Peringatan Reformasi

Oleh: Budi Setiawanto Persahabatan dua bangsa serumpun, Republik Indonesia dan Kerajaan Malaysia, bisa digambarkan dengan keeratan persahabatan kedua tokoh dua…

Wom Finance Tawarkan Kupon Hingga 8,60% - Rilis Obligasi Rp 800 Miliar

NERACA Jakarta – Perkuat modal dalam mendukung ekspansi bisnis, PT Wahana Ottomitra Multiartha (WOMF) kembali menawarkan obligasi berkelanjutan II WOM…

Kadis Perdagin: Harga Sembako Kota Depok Stabil Tidak Naik Signifikan

Kadis Perdagin: Harga Sembako Kota Depok Stabil Tidak Naik Signifikan NERACA Depok - Harga kebutuhan bahan pokok (Sembako) di berbagai…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Sediakan Transaksi Margin - Di 2019, Corpus Targetkan MKBD Rp 250 Miliar

NERACA Jakarta – Menyakini masih tumbuhnya industri pasar modal seiring dengan tumbuhnya perekonomian Indonesia, memacu PT Corpus Sekuritas untuk terus…

Laba Bersih Jaya Trishindo Anjlok 87,3%

NERACA Jakarta - Di kuartal pertama 2018, kinerja PT Jaya Trishindo Tbk (HELI) masih membukukan raport merah. Dimana laba bersih…

Mitrabara Bagikan Dividen Rp 404,99 Miliar

NERACA Jakarta – Hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), PT Mitrabara Adiperdana Tbk (MBAP) bakal membagikan dividen final sebesar…