Bank Banten Dukung Program Penggunaan Aplikasi E-SP2D

Bank Banten Dukung Program Penggunaan Aplikasi E-SP2D

NERACA

Serang - PT Bank Pembangunan Daerah Banten, Tbk (Bank Banten) selaku bank kebanggaan milik masyarakat Banten kembali menunjukkan komitmen dalam mendukung program Pemerintah Provinsi Banten dalam penggunaan aplikasi e-SP2D.

“Kerja sama yang dijalin ini merupakan bentuk komitmen Bank Banten dalam mendukung setiap program Pemprov Banten dalam upaya mengelola keuangan dan asetnya," kata Direktur Utama Bank Banten Fahmi Bagus Mahesa di Serang, Selasa (17/4).

"Bank Banten sudah sepatutnya mendukung program Pemprov Banten. Terutama dalam pengelolaan sistem. Saat ini aplikasi e-SP2D ini sudah rampung. Mudah-mudahan semakin memudahkan BPKAD dalam hal pengelolaan keuangan daerah. Selain itu, dari segi Teknologi Informasi, Bank Banten terus mengembangkan sistem seiring dengan perkembangan teknologi dan kaitannya dengan pembayaran non-tunai," kata Fahmi.

Perjanjian kerja sama mengenai penggunaan aplikasi elektronik Surat Perintah Pencairan Dana (e-SP2D) itu telah ditandatangani oleh Direktur Utama Bank Banten Fahmi Bagus Mahesa dan Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Banten Nandy Mulya S mewakili Pemerintah Provinsi Banten, Senin (16/4) di Serang.

Kerja sama antara Bank Banten dengan Pemerintah Provinsi Banten adalah mendukung upaya peningkatan pengelolaan keuangan daerah. Salah satunya dengan menerapkan e-SP2D atau SP2D online. Penerapan e-SP2D tersebut dalam rangka mendukung terwujudnya good governance dan clean government dalam penyelenggaraan otonomi daerah.

Manfaat e-SP2D online berbasis SIMRAL antara lain adalah dapat memonitor pengeluaran rekening Kas Daerah secara online dari kantor Kas Daerah Pemda dan mempermudah Kasda dan Bank dalam melakukan rekonsiliasi data pencairan SP2D ke rekening SKPD atau pihak ketiga. Pencairan SP2D pun dilakukan tepat waktu, untuk mengurangi risiko pengembalian berkas SP2D karena adanya kesalahan.

Penerapan e-SP2D tersebut merupakan salah satu upaya Pemerintah Provinsi Banten dalam melakukan transparansi dan percepatan pelayanan. Nantinya, Pemerintah Daerah juga dapat memantau kondisi keuangan Kas Daerah terkini melalui rekening koran setiap waktu, karena bisa diakses melalui smartphone atau komputer untuk memudahkan dalam mengetahui kondisi Kas Daerah.

"Kas Daerah menjadi lebih mudah dipantau, tinggal membuka aplikasi maka akan terlihat, tanpa perlu datang ke bank karena sudah real time online," kata Kepala BPKAD Banten Nandy Mulyas S. Ant

BERITA TERKAIT

Sambut Wacana Junior Program - KSEI Pastikan Tidak Ada Kendala Berarti

NERACA Jakarta – Wacana Otoritas Jasa Keuangan (OJK) membuka akses bagi remaja membuka rekening efek tanpa KTP atau lebih dikenal…

Wagub Jabar Dorong SMK/SMA Buat Program Pendidikan Kewirausahaan

Wagub Jabar Dorong SMK/SMA Buat Program Pendidikan Kewirausahaan NERACA Indramayu - Wakil Gubernur Jawa Barat (Wagub Jabar) Uu Ruzhanul Ulum…

Bank Muamalat dan At Tayibah Al Multazam Luncurkan Tahapan Haji Umrah

      NERACA   Jakarta - Kasus penyalahgunaan dana calon jemaah sempat menghebohkan industri jasa perjalanan haji dan umrah…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Menkop dan UKM: Pariwisata Akar Pengembangan KUMKM

Menkop dan UKM: Pariwisata Akar Pengembangan KUMKM NERACA Garut - Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga menegaskan, bila suatu daerah…

Menteri LHK: Posisi Jokowi Sangat Tegas Hutan untuk Kesejahteraan Rakyat

Menteri LHK: Posisi Jokowi Sangat Tegas Hutan untuk Kesejahteraan Rakyat NERACA Malang - Menteri LHK Siti Nurbaya menilai, yang dimaksud…

BPBD Kota Sukabumi Gelar Raker - Stok Logistik Tergolong Aman

BPBD Kota Sukabumi Gelar Raker  Stok Logistik Tergolong Aman NERACA Sukabumi - Untuk menimalisir bencana di kota Sukabumi, Badan Penanggulangan…