Bank Banten Dukung Program Penggunaan Aplikasi E-SP2D

Bank Banten Dukung Program Penggunaan Aplikasi E-SP2D

NERACA

Serang - PT Bank Pembangunan Daerah Banten, Tbk (Bank Banten) selaku bank kebanggaan milik masyarakat Banten kembali menunjukkan komitmen dalam mendukung program Pemerintah Provinsi Banten dalam penggunaan aplikasi e-SP2D.

“Kerja sama yang dijalin ini merupakan bentuk komitmen Bank Banten dalam mendukung setiap program Pemprov Banten dalam upaya mengelola keuangan dan asetnya," kata Direktur Utama Bank Banten Fahmi Bagus Mahesa di Serang, Selasa (17/4).

"Bank Banten sudah sepatutnya mendukung program Pemprov Banten. Terutama dalam pengelolaan sistem. Saat ini aplikasi e-SP2D ini sudah rampung. Mudah-mudahan semakin memudahkan BPKAD dalam hal pengelolaan keuangan daerah. Selain itu, dari segi Teknologi Informasi, Bank Banten terus mengembangkan sistem seiring dengan perkembangan teknologi dan kaitannya dengan pembayaran non-tunai," kata Fahmi.

Perjanjian kerja sama mengenai penggunaan aplikasi elektronik Surat Perintah Pencairan Dana (e-SP2D) itu telah ditandatangani oleh Direktur Utama Bank Banten Fahmi Bagus Mahesa dan Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Banten Nandy Mulya S mewakili Pemerintah Provinsi Banten, Senin (16/4) di Serang.

Kerja sama antara Bank Banten dengan Pemerintah Provinsi Banten adalah mendukung upaya peningkatan pengelolaan keuangan daerah. Salah satunya dengan menerapkan e-SP2D atau SP2D online. Penerapan e-SP2D tersebut dalam rangka mendukung terwujudnya good governance dan clean government dalam penyelenggaraan otonomi daerah.

Manfaat e-SP2D online berbasis SIMRAL antara lain adalah dapat memonitor pengeluaran rekening Kas Daerah secara online dari kantor Kas Daerah Pemda dan mempermudah Kasda dan Bank dalam melakukan rekonsiliasi data pencairan SP2D ke rekening SKPD atau pihak ketiga. Pencairan SP2D pun dilakukan tepat waktu, untuk mengurangi risiko pengembalian berkas SP2D karena adanya kesalahan.

Penerapan e-SP2D tersebut merupakan salah satu upaya Pemerintah Provinsi Banten dalam melakukan transparansi dan percepatan pelayanan. Nantinya, Pemerintah Daerah juga dapat memantau kondisi keuangan Kas Daerah terkini melalui rekening koran setiap waktu, karena bisa diakses melalui smartphone atau komputer untuk memudahkan dalam mengetahui kondisi Kas Daerah.

"Kas Daerah menjadi lebih mudah dipantau, tinggal membuka aplikasi maka akan terlihat, tanpa perlu datang ke bank karena sudah real time online," kata Kepala BPKAD Banten Nandy Mulyas S. Ant

BERITA TERKAIT

PNM: Pentingnya Perlindungan Konsumen Bagi UMKM

PNM: Pentingnya Perlindungan Konsumen Bagi UMKM NERACA Jakarta - Potensi pengembangan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) untuk pertumbuhan, kesejahteraan,…

Fachry Ali : Pemindahan Ibu Kota Jadi Awal Periode “Post Java” - FGD KLHS Pemindahan Ibu Kota

Fachry Ali : Pemindahan Ibu Kota Jadi Awal Periode “Post Java”   FGD KLHS Pemindahan Ibu Kota NERACA Jakarta - Pengamat…

Pertamina EP Tanggap Darurat Karhutla

Pertamina EP Tanggap Darurat Karhutla NERACA Jakarta – PT Pertamina EP, anak usaha PT Pertamina (Persero) sekaligus kontraktor kontrak kerjasama…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Kopitu: Pemerintah Belum Optimal Terhadap UMKM

Jakarta-Pemerintah dinilai belum optimal memberikan perhatian terhadap usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) sehingga belum memberikan dampak yang berarti. Padahal,…

Tiga Sumber Mata Air PDAM Sukabumi Semakin Turun - Perlu Studi Tentang Air Baku

Tiga Sumber Mata Air PDAM Sukabumi Semakin Turun Perlu Studi Tentang Air Baku NERACA Sukabumi - Menyusutnya tiga sumber mata…

Komitmen Hero Supermarket Penuhi Kebutuhan Masyarakat Indonesia - Grand Opening di Apartemen Casa Domaine

Komitmen Hero Supermarket Penuhi Kebutuhan Masyarakat Indonesia Grand Opening di Apartemen Casa Domaine NERACA Jakarta – Hero Supermarket sebagai pelopor…